Wednesday, February 22, 2017

Karakteristik Kambing Kejobong

Kambing Kejobong adalah salah satu jenis kambing lokal yang ada di Kabupaten Purbalingga Jawa Tengah. Asal kambing kejobong ini belum diketahui secra pasti. Di duga Kambing ini merupakan hasil persilangan Kambing PE (Peranakan Ettawa) dengan kambing kacang. Kambing ini memiliki bentuk tubuh bulat disertai tingkat pertumbuhan relatif lebih cepat. Kambing kejobong dipilih oleh petani dan dipertahankan dari generasi ke generasi. Akhirnya, kambing ini memiliki warna dominan hitam. Oleh karena itu, kambing ini sering disebut sebagai kambing kejobong hitam.

Karakteristik Roman Nose kambing yang ada di Kecamatan Kejobong Kabupaten Purbalingga adalah berbentuk cembung (98,83 %). Hal tersebut menunjukkan bahwa kambing local Kejobong memiliki karakteristik profil muka seperti kambing PE.
Karakteristik Kambing Kejobong
Sumber: desakedarpanblog.wordpress.com
Di Purbalingga kambing ini banyak terdapat di wilayah Kecamatan Kejobong dan Kecamatan Pengadegan. Menurut Data yang di ambil Akhmad sodiq tahun 2009, Total populasi kambing kejobong di wilayah Kecamatan Kejobong sebanyak 15.317 ekor. Lokasi untuk peternakan kambing tersebar diseluruh desa (13 desa). Populasi kambing paling besar terdapat di Desa Langgar sebesar 3.280 ekor (21,41%), diikuti Nangkod sebanyak 1.575 (10,28%) dan Kedarpan sebanyak 1.425 ekor (9,30%).

Jika ditinjau dari aspek pemeliharaannya, kambing lokal seperti kambing khas Kejobong kebanyakan dipelihara dan dikembangbiakan secara tradisional dengan manajemen pemeliharaan yang sederhana sehingga kualitas produksinya sangat beragam. Pertumbuhan dan produksi karkas selain dipengaruhi oleh manajemen pemeliharaan juga dipengaruhi oleh bangsa ternak, besar kecilnya ukuran tubuh, umur ternak, bobot pada saat dipotong, juga kondisi tubuh tersebut.

Karakteristik Kambing Kejobong

Ukuran Tubuh
Ukuran Tubuh Kambing Kejobong
Ukuran-ukuran tubuh kambing lokal Kejobong secara umum lebih besar dibandingkan ukuran-ukuran tubuh kambing Kacang tetapi dibawah ukuran-ukuran tubuh kambing Peranakan Etawah (PE)

Pola Warna

Warna hitam adalah warna dominan pada kambing kejobong. Urutan warna kambing pada peternak kelompok yaitu hitam, hitam putih, coklat, hitam coklat, hitam putih coklat, putih coklat dan putih, sedangkan pada peternak individu adalah hitam, hitam putih, hitam coklat, coklat, hitam putih coklat, putih dan putih coklat. Warna yang unik pada kambing Kejobong adalah warna hitam dengan belang putih diperutnya warga kejobong menyebutnya dengan kambing kendik, menurut para peternak jenis kambing ini sangat disukai dan banyak dicari untuk kepentingan spiritual atau adat istiadat.

Bobot Lahir

Rata-rata bobot lahir untuk peternak kelompok mencapai 2,814 kg sedangkan untuk peternak individu hanya mencapai 2,335 kg terdapat selisih 0,479 kg, artinya pemeliharaan peternak kelompok dan individu lebih besar peternak kelompok. Hal ini dapat di pengaruhi oleh manajemen pemeliharaannya.

Bobot Sapih

Rata-rata bobot sapih untuk peternak kelompok mencapai 16,141 kg sedangkan untuk peternak individu hanya mencapai 14,080 kg terdapat selisih yang cukup signifikan yaitu 2,061 Kg, dari hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa peternak kelomok lebih baik dalam pola pemeliharaan kambing kejobong.

Daya Hidup 
Daya hidup atau survival rate pada peternak kelompok memiliki nilai rata-rata 92,00% sedangkan pada peternak individu 76,63% terdapat selisih 12,37%.


Sumber:
Agung Setiaji, Paulus Suparman, Hartoko. 2013. Produktivitas Dan Pola Warna Kambing Kejobong Yang Dipelihara Oleh Peternak Kelompok Dan Peternak Individu. Fakultas Peternakan Universitas Jendral Soedirman. Purwokerto. Banyumas. Jurnal Ilmiah Peternakan 1(3): 789-795.
Akhmad, S. 2009. Karakterisasi Sumberdaya Kambing Lokal Khas Kejobong di Kabupaten Purbalingga Propinsi Jawa Tengah. Fakultas Peternakan, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. Agripet : Vol (9) No. 1: 31-37.

Ketentuan berkomentar :

* Dilarang menautkan link aktif maupun link mati

* Dilarang berkomentar yang Di Luar Topik (OOT)
EmoticonEmoticon